twitter
rss

CABARAN RAYA
Lama tak mencatat sesuatu. Entri kali ini sekadar pandangan sepanjang kehidupan yang bersisa.Menjelang Hari Raya pasti ramai yang ternanti-nanti kerana inilah masanya bermaaf-maafan dan berjumpa taulan dan handai yang mungkin jarang kita ketemui.
Musim puasa tiba ramai pihak berlumba-lumba menjual aneka kuih dan makanan di bazar.Usaha yang bagus dalam menambah pendapatan tapi dalam masa yang sama tidak menjaga etika penjual seperti kualiti yang perlu dijaga.Pembeli pun tidak kurang hebatnya berlumba-lumba beli kerana nafsu makan yang tak terkawal dan pada akhirnya ke tong sampah juga.kalau bulan tersebut bukan bulan Ramadhan pasti gembira sakan syaitanheheehe
Masuk bulan Syawal. Pada saya hari paling bermakna ialah hari pertama. Hari inilah rasanya paling menyentuh hati.Bermaaf-maafan dan mengingati yang telah tiada.Hari kedua masyarakat kita terbiasa dengan “OPEN HOUSE”. Konsep yang salah. Yang hendak mengunjungi sepatutnyalah yang pergi tanpa perlu undangan bukan menanti undangan semata-mata. Pada bulan ini apa yang saya lihat orang sanggup berhabis dan tidak merancang kewangan yang baik  dalam pada masa yang sama konsep bersedekah terus menjadi amalan.

Paling tidak saya gemari, dating ke rumah orang melihat, meninjau dan bercakap sesama . Kasihannya tuan rumah. Pernah pengalaman saya menyertai marhaban rakan sekerja. Apabila pergi tentu membawa keluarga. Ada tetamu yang memang agak cergas sedikit anaknya dan bermain di sofa tuan rumah hingga terbolos sedikit. Rasanya cerita tersebut tetap dijaja selama bertahun-tahun. Tidak perlu utk mengambil marhaban jika kisahnya menjadi sebutan sepanjang zaman. Kasihan sungguh kawan yang sorang tu.

0 comments:

Post a comment